There was an error in this gadget

Friday, August 8, 2008

Kawan kepada Kawan

Lama jugak tak menulis kat blog aku ni. Mungkin kebelakangan ini agak sibuk sikit dengan urusan pekerjaan. Walaupun tak berkesempatan menulis tapi sesekali tu aku masih sempat jugak menjenguk kat blog ni.
Hari ni aku nak ambil kesempatan untuk bercerita tentang kawan kepada kawan aku. Dia ni asal keturunannya campuran Greek, beragama Islam dari sebelah ibu dia, dibesarkan di New Zealand, berkahwin dengan orang NZ berbangsa Mouri dan bermastautin di Sydney Australia, menghabiskan banyak masanya mengembara dengan kapal layarnya mengelilingi dunia. Merata tempat dah dia pergi. Aku kenal Mat Sallleh ni melalui jiran aku, sepanjang aku tinggal kat Telok Panglima Garang ni dah 3 kali Mat Salleh ni datang. Mula dulu dia datang seorang diri, masa tu taklah rapat sangat dengan dia ni, adalah borak sikit-sikit. Kali kedua dia datang dengan isteri dia dan kali yang ketiga ni dia datang seorang diri (sambil jalan dia nak buat gigi palsu kat Malaysia - mengikut katanya kos untuk buat gigi palsu di Australia terlalu mahal, Malaysia jauh lebih murah).
Masa kali kedua dia datang dengan isteri dulu adalah jugak aku berkesempatan untuk bawa dia orang jalan-jalan untuk memperkenalkan Malaysia kat dia orang. Aku bawa mereka ke Kampung Endah di Morib yang memenangi berbagai hadiah - kampung tercantik peringkat negeri dan kebangsaan - punyalah bangga bila dia orang puji bertapa cantik dan indahnya Malaysia. Tetapi dalam pada seronok tu ada juga peristiwa yang tak berapa menarikny. Mat Salleh ni teringin nak tengok penempatan suku kaum orang asli "Mah Meri" yang tingggal kat Pulau Carey - akupun bawalah dia orang jalan-jalan, lepas tu pergilah ke tepi pantai Pulau Carey. Ini yang tak sedapnya..................sampai aje ke pantai, alamak punyalah kotor. Ya ALLAH Ya RABBI, bukan sekadar botol dan plastik, terdapat jugak lampin pakai buang yang dibuang merata-rata, ini yang rasa tebal muka. Mat Salleh ni toleh kat aku dan cakap : "Probably it takes another generation to appreciate the beauty of your country...." Terkedu jugak aku, habis tu nak cakap apa deh memang kotor, kalau orang sekarang kata "kotor tahap gaban". Mereka yang berwajib perlulah tengok-tengokan Pulau Catey ni.......
Itu cerita yang lepas, baru-baru ni aku buat tempahan untuk makan malam kat Kelas Praktikal pelajar Fakulti Pengurusan Hotel dan Pelancongan, UiTM. Tempat aku bekerjalah. Saja nak tunjuk kat Mat Saleh ni, apa yang kita ada untuk ditunjukkan. Bangga betul aku, dia punya puji melambung tentang fasiliti dan program yang kita tawarkan. Sudah tentu sekali layanan mesra pelajar dengan hidangan yang menyelerakan membantu memberikan impak yang positif pada Mat Salleh sorang ni. Aku juga nak mengambil kesempatan nak mengucapkan terima kasih dan syabas pada pelajar-pelajar serta pensyarah terlibat yang memberikan layanan yang istimewa dan hidangan yang lazat untuk kami malam tu (06/08/08).
Satu perkara tentang Mat Salleh ni dia suka tentang budaya dan sepanjang perkenalan aku dengan dia ni, dia suka bertanya tentang soalan-soalan berkaitan dengan budaya. ALHAMDULILLAH pengetahuan sedikit sebanyak sejarah dibantu dengan pembacaan dapatlah juga aku menjawabnya. Ada satu soalan dia tentang makanan.... "kenapa orang Melayu apabila masak sesuatu makanan tu terutama sekali ikan sampai betul-betul masak hingga hilang rasa keaslian makanan tersebut"
Puiih jenuh jugak nak menjawab dan merasionalkan tabiat orang Melayu tentang masakan ni. Ada betul jugaknya, ikan terutama yang banyak tulang tu kita kebiasaannya akan masak sehingga garing dan bila dimakan boleh kunyah tulang tu sekali. Fikir-fikir punya fikir aku pun jawab. Itu semua telah menjadi budaya sesuatu masyarakat. Dalam budaya atau tabiat masakan orang Melayu, kita akan memastikan bau atau rasa keaslian bahan mentah yang kita masak tu hilang (terutama hanyir ikan). Sebab itulah dalam masakan Melayu, rempah ratus dan herba banyak digunakan untuk menghilangkan rasa atau bau mentah. Contohnya lihat pada masakan seperti daging rendang, rasa daging dan baunya tiada yang lebih dominan tentang rasa dan bau adalah campuran bahan rempah ratus dan herba. Masakan Melayu berbeza dari segi budayanya dengan bangsa lain di dunia. Masakan Melayu berbeza dengan masakan Jepun, mereka suka memakan makanan dalam rasanya yang asli, itu pasal dia orang makan ikan mentah - sashimi. Manakala orang Barat pula dari segi merasakan makanan / masakannya adalah lebih lembut (mild). Aku lihat kepala Mat Salleh tu terhanguk-hangguk, rasanya setujulah dengan rasional yang aku berikan. Entahlah, betullah jugak agaknya rasional aku tu. Korang FIKIR macamnana?

No comments: