There was an error in this gadget

Friday, June 13, 2008

Perkhidmatan Pelanggan - Permulaan ...... Budaya dan Pelancongan

"Encik, saya orang nak jumpa sekejap dengan encik boleh tak? Aku menoleh dan melihat sesusuk tubuh yang kurus langsing dengan rambut bersisir kemas dan kemeja yang tidak dimasukkan ke dalam seluar. "Assalamualaikum" kata aku dan disambut dengan "waalaikumsalam encik" oleh pelajar yang bernama Daud. "Okay you keluar kejap dan masukkan baju ke dalam seluar, ketuk pintu dan beri salam dahulu, kemudian baru boleh jumpa saya" kata aku dengan sedikit nada yang keras. Memang jadi sikap aku akan menyuruh pelajar yang tidak berpakaian kemas membetulkan pakaian mereka atau yang tak reti-reti ketuk pintu atau bagi salam untuk keluar dulu dan betulkan keadaan sebelum berjumpa dengan aku. Niat aku bukan apa nak membentuk bebudak ni, dalam bidang hospitaliti ini penting - "people judge us from how we look". Si Daud ni patutnya tahu sebab dia ni "Class Rep", lupa lah tu kot. Selepas dia mengetuk pintu bilik dan memberi salam aku pun menyuruhnya duduk. Kemudian beliau memberitahu tentang tujuan dia berjumpa aku. Dia orang ni satu kelas akan membuat lawatan sambil belajar ke Langkawi dan memerlukan pensyarah pengiring seorang lelaki dan seorang perempuan. Pensyarah perempuan dah dapat, tinggal pensyarah lelakilah pula. Aku berfikir seketika, bagus jugak tak pernah pergi Langkawi bawa keluarga sekali lagi bagus. Aku tak fikir lama terus menyatakan persetujuan untuk mengiringi mereka ke Langkawi.
Sebenarnya bukan cerita Daud yang hendak aku sampaikan atau cerita tentang Langkawi. Daud sekarang ni dah pun berjaya dah jadi "Junior Sous Chef" kat hotel bertaraf lima bintang. Langkawi juga menarik masih lagi menjadi tumpuan pelancong. tetapi yang ingin aku ceritakan adalah peristiwa semasa pulang dari Langkawi dan perkaitannya dengan perkhidmatan pelanggan terutama sekali apabila melibatkan orang kita. Mungkin peristiwa ini dah lama berlaku, tidak silap aku tahun 1995, tetapi kesan daripada peristiwa itu menyebabkan aku memilih Langkawi sebagai destinasi terakhir dalam perancangan percutian keluarga.........
Peristiwa berlaku semasa pulang dari Langkawi dengan feri Kuala Perlis. Tahu ajelah bila pulang dari Langkawi masing-masing tentu sekali membawa lebih dari satu beg. Melangkah masuk aje ke dalam feri masing-masing berebut-rebut untuk mencari tempat untuk meletakkan beg. Disebabkan tiada seorangpun kakitangan feri yang memberi pandu arah atau menjaga, penumpang meletakkan beg / barangan mereka di tempat yang difikirkan “sesuai”. Sebaik feri nak berlepas, tiba-tiba terdengar suara pengumuman dari pembesar suara. “Tuan-tuan dan puan-puan yang meletakkan barang dan beg mereka di hadapan kaunter kantin harap dapat mengalihkannya dengan segera, suara seorang perempuan jelas kedengaran. Rasanya dapat didengar oleh semua penumpang, memandangkan suasana pada waktu itu agak senyap, mungkin masing-masing berdebar menanti feri untuk berlepas. “Sekiranya tuan-puan tidak mengalihkannya, kami akan campak ke laut”, terdengar sambungan dari pengumuman tersebut. Seluruh penumpang feri ketika itu seakan terkejut dan tersentak. Terdengar komen dari penumpang di hadapan kerusi aku, pasangan haji dan hajah (agaknya lah) mengomel “kurang ajaq sungguh”. Aku waktu itu pun tergamam, macamana boleh ada pengumuman semacam ini. Pada masa yang sama aku terpanggil untuk memberikan teguran kepada sipemunya suara, lalu berjalan ke arah kaunter kantin tersebut. “Boleh saya tahu siapa yang buat pengumuman itu tadi”, kataku. “Bukan....bukan saya encik”, kata seorang remaja lelaki yang berada di sebalik kaunter. Memanglah bukan engkau, tadi tu suara perempuan, kata aku dalam hati. Tetapi yang jelas, budak lelaki tersebut pun berasa kurang senang dengan pengumuman itu tadi. Pada waktu yang sama dari belakang kaunter muncul seorang perempuan. “Ha wat, nak komplen ka?, Saya...sayalah Che Putih Che Ad, pi la komplen kat kapten”, katanya dengan nada yang sombong dan bongkak. Ikutkan hati nak aje aku cakap, kurang ajar engkau ni. Tapi bila fikir balik, kalau aku buat lawan bercakap dengan Minah Langkawi Terakhir (MLT) ni, tentu martabat aku pun jatuh serendah dia. “Dak eh, baguih pengumuman itu tadi, nanti esok lusa buat lagi no”, kata aku dengan loghat utara yang tak berapa nak jadi, lalu terus berlalu meninggalkan perempuan MLT yang agak tercengang.
Bayangkan kalau anda mengalami peristiwa macam ni apa agaknya respon anda. Mana silap agaknya, sikap sopan santun orang timur, lebih-lebih lagi orang kita ni yang beragama islam. Tapi yang pastinya agama tak salah. Anda semua mungkin mempunyai pengalaman yang tidak menyenangkan tentang perkhidmatan pelanggan, baik semasa berususan dengan kaunter kerajaan (tentulah yang jaga kaunter tu orang kita), restoran milik orang kita atau apa-apa urusan yang berhadapan dengan orang kita dalam soal perkhidmatan pelanggan tentu pernah mengalami peristiwa sebegini. Kalau tak pernah ucapan tahniah diucapkan kepada anda.
Entahlah........ tapi yang pastinya sejak peristiwa berhadapan dengan MLT tu, hati aku tawar untuk bercuti ke Langkawi. Langkawi tak silap................ silapnya...............?

No comments: